Welcome.






Korang nk panggil aku Pece@Pair-Chair ke, Sepasang Kerusi ke, ikot suker korang lar....
Still blaja lg...
Ni blog first aku yg aku pikir nk serious...(kot..-.-")
Dalam blog ape2 yg akan dimasukkan bergantung kt mood aku(ikot suke hati aku) nk ltak ape...
sebarang ketidakpuashatian diharap pndai2 lar ek g cari blog len nk stalk....

best regards
-SepasangKerusi©-

Monday, 18 September 2017

Memori

Aku tahu asalmu.
Asal mu itu dari pantai,
Pulanglah semula ke sana.

Aku tahu asalmu
Asal mu itu dari tanah tinggi,
Pulanglah semula ke sana.
.
Aku tahu asalmu
Asal mu itu dari hati,
Asal mu itu juga dari yang empunya diri,

Pulanglah semula
Pulanglah SEMUAnya..

~kepada dia.
.
P/s: Tolong jangan kembali.

Thursday, 14 September 2017

Bidadariku

Bidadariku,
Datangnya dari kayangan jauh.
Mungkin juga dari syurga dia jatuh

Hadirnya ubat hati parah luka
Walau sebentar
kesannya lekat didada.

Tapi tu lah,
Tak semua benda kekal selamanya.

Entah kenapa malam ni,
Adakah senyumannya aku bawa lari.
Atau hatinya aku campak ke tepi.
Bidadari ambil keputusan untuk terbang pergi
Tinggal aku seorang dalam gelap malam sunyi.

Terbangun jatuh aku cuba kejar
Gapaian pada sayapnya aku bundar
Teraba-raba pandangan aku sifar

Mungkin bidadari dah sedar darjatnya
Mungkin bidadari dah sedar aku ni hina
Mungkin...
Mungkin...
Mungkin aku yang baru tersedar dari lena?

Mana mungkin bidadari turun dari kayangan sana...

Sunday, 14 August 2016

HUJAN.

Aku lihat sekeliling,
Hujan,
Oh! Rahmat,

Ironinya,
Aku sedang menunggang motorsikal,
Atas jalan yang becak,
Tanpa berbaju hujan,
Dihujani air,
Kebasahan.

Hakikatnya,
Hujan memang rahmat,
Tapi silap aku untuk menganggap,
Hujan itu rahmat buatku,

Bukan,
Bukan untuk aku seorang,
Hujan itu adalah rahmat,
untuk sekalian alam,

Mungkin,
Hujan menyegarkan kembali,
Pepohon hijau yang sudah berhari-hari kekeringan,
Si miskin yang sudah berhari-hari menunggu takungan air diluar rumah agar berisi semula,

Tanpa aku sedar,
Hujan tadi,
Membasahkan aku,
Menyegarkan aku,
Menyelamatkan aku,
Dari tangan-tangan hawa panas berdebu,
Yang bertebaran,
Oleh kerasnya rempuhan,
Kenderaan lain.

Tanpa sedar,
Dalam kebasahan,
Aku bersyukur...

-SepasangKerusi-

12:21am
20/05/2013
Isnin